Minimalkan Kerentanan Aplikasi Anda Menggunakan Metode DevSecOps

Anda menghiraukan aplikasi anda rentan dalam pengoperasiannya? Gunakan metode DevSecOps untuk menimalisirnya, sebelumnya DevSecOps itu apa ya? adalah singkatan dari pengembangan, keamanan, dan operasi, mantranya adalah membuat semua orang bertanggung jawab atas keamanan dengan tujuan menerapkan keputusan dan tindakan keamanan pada skala dan kecepatan yang sama dengan keputusan dan tindakan pengembangan dan operasi. Dengan kerangka kerja seperti ini membawa individu dari semua kemampuan dan semua disiplin teknologi ke tingkat kemahiran yang lebih tinggi dalam keamanan.

Cara kerja DevSecOps :

  • Pengembang membuat kode dalam sistem manajemen kontrol versi
  • Perubahan dilakukan pada sistem manajemen kontrol versi.
  • Pengembang lain mengambil kode dari sistem manajemen kontrol versi dan melakukan analisis kode statis untuk mengidentifikasi cacat keamanan atau bug dalam kualitas kode.
  • Lingkungan kemudian dibuat, menggunakan alat infrastruktur-sebagai-kode, seperti Chef. Aplikasi diterapkan dan konfigurasi keamanan diterapkan ke sistem.
  • Sebuah rangkaian otomatisasi pengujian kemudian dijalankan terhadap aplikasi yang baru di-deploy, termasuk back-end, UI, integrasi, pengujian keamanan, dan API.
  • Jika aplikasi lulus tes ini, itu disebarkan ke lingkungan produksi.
  • Lingkungan produksi baru ini terus dipantau untuk mengidentifikasi setiap ancaman keamanan aktif pada sistem.

Ada Keuntungannya juga loh menggunakan DevSecOps :

  1. Tingkatkan observabilitas.
  2. Minimalkan kerentanan dalam aplikasi.
  3. Memberikan kemampuan untuk merespon perubahan dengan cepat.
  4. Menawarkan lebih banyak kecepatan dan kelincahan bagi tim keamanan.
  5. Identifikasi kerentanan pada tahap awal siklus pengembangan perangkat lunak.

Lalu kenapa kita membutuhkan DevSecOps, karna Lanskap infrastruktur TI telah mengalami perubahan eksponensial selama dekade terakhir. Namun, meskipun aplikasi DevSecOps telah berkembang pesat dalam hal kecepatan, skala, dan fungsionalitas, mereka sering kekurangan masalah keamanan dan kepatuhan yang kuat. Karena alasan ini, DevSecOps diperkenalkan ke dalam siklus pengembangan perangkat lunak untuk menyatukan pengembangan, operasi, dan keamanan di bawah satu payung.

Peretas selalu mencari cara terbaik untuk menyebarkan malware dan eksploitasi lainnya. Bayangkan jika mereka dapat memasukkan malware ke dalam aplikasi selama proses pembuatan, dan malware ini tidak ditemukan hingga aplikasi tersebut didistribusikan ke ribuan pelanggan. Kerusakan sistem pelanggan dan reputasi perusahaan akan sangat besar, terutama di dunia di mana berita buruk menjadi viral dalam sekejap.

Kesimpulannya :

Metode DevSecOps merupakan metode terbaru yang mengikuti jaman dikarenakan lanskap TI telah mengalami perubahan selama dekade terakhir. Lalu terdapat beberapa kemudahan jika anda menerapkan metode DevSecOps, salah satunya identifikasi kerentanan pada tahap awal siklus pengembangan perangkat lunak. Dengan hadirnya DevSecOps menjadi salah satu cara untuk terhindar dari para peretas yang berusaha memasukan malware ke aplikasi pelanggan anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Layanan Kami

Pembuatan Aplikasi Mobile

Pembuatan Aplikasi Web

Pembuatan Website